VALENTINE ASRI

Oleh : Herlian Kusmawati

Dipagi hari. Setelah selesai mandi, Reni membanting dirinya di atas tempat tidurnya. ‘ Gara-gara tadi lari pagi ketemu pasangan yang seliweran, malah cowoknya ngeliatin gw Iagi….! Dasar cowok gak setia! GW jadi gak mood pagi ini.’ Keluh Reni.

Sejenak Reni termenung mengingat dulu ia juga pernah memiliki kekasih. Seseorang yang Reni percaya, dapat selalu membahagiakan dia. Tapi cerita cinta Reni berakhir buruk, ada kisah pacarnya punya dua pacar yang lain, ada Iagi kisah Reni hanya sebagai taruhan. Ada juga yang paling misteri dari kisah cinta Reni saat ia ‘ diputusin’ pacarnya tanpa alasan dan kemudian laki-laki itu menghilang. Dijanjikan untuk menikah setelah wisuda nanti dan janji-janji yang lain, belum Iagi kenangan-kenangan yang ia dapatkan tergores membekas dan berdarah di lubuk hati dan pelupuk mata. Hal itu yang paling menyakitkan yang pernah Reni rasakan. Reni terhenti sejenak menatap bingkisan sederhana disudut meja kamarnya. Sepucuk surat dan sebuah majalah. ‘Siska?! Apa kabarnya ya…?’Reni tersenyum senang membuka dan membaca surat Siska.

Tuk: Reni Sahabatku
Dear Reni,
Jangan lupa tahun ini ditempatku, Siska.
Valentine ASRI
Amelia Siska Reni – Intan
Love Me Valentine ASRI
“Valentine??” Jerit Reni. “Ha… seminggu Iagi… kacau deh!” Keluh Reni Panik.

Acara dimulai saat SMA Kelas 1, awalnya keempat sahabat SMP itu janjian di tempat tertentu dan menukarkan hadiah di hari valentine. Kemudian tahun berikutnya Amelia membawa pacarnya diacara tersebut. Dan tahun berikutnya Siska dan Intan tak mau kalah saing membawa pasangan. Setelah lulus SMA keempat sahabat ini membuat acara menarik, memakai urutan dan aturan tertentu. Pertama, tiap sahabat harus membawa makanan jenis apapun dari buatan tangan sendiri. Kedua, ketiga kado berukuran sama dibungkus dengan kertas coklat dan dimasukkan ke dalam kantong plastik kresek besar dan di tiup agar bergelembung. Jika ada kado yang lebih besar, maka ditulis diatas kertas dalam kotak yang berisi batu kecil dan sobekkan koran, hadiahnya bisa menyusul. Acara dimulai dengan persiapan minuman ringan, pesta dansa, kemudian Valentine ASRI’ dimulai. Mereka duduk berhadap-hadapan dan makan minum sepuasnya. Kemudian seluruh hadiah akan diundi. Reni yang paling sial saat Valentine ASRI, kerap kali Reni putus saat valentine belum tiba. Pernah Reni datang tanpa pasangan, alhasil Reni diledek habis-habisan dan memang sedikit kurang asyk. Reni mengakalinya dengan membayar orang lain untuk berpura-pura menjadi pasangan untuk 8 jam ‘Duh… malah lagi jomblo… siapa yang bakal diajak nanti ya…? Malah Deka jarang keliatan, khan dia yang bantuin pura-pura jadi pasangan gw di hari valentine pikir Reni sambil memandang sampul majalah. “EGI…!!!” Seru Reni yang sangat mengidolakan selebriti yang bernama Egi John Ferentje.

Sesaat kemudian Reni menatap ramalan zodiaknya, ‘Asmara, dalam waktu singkat kamu akan bertemu dengan seseorang yang mungkin berarti, hanya saja hilangkan kecurigaanmu selama ini. “Seorang yang mungkin berarti?! Siapa?? Curiga?? Curiga tentang apa ??” Reni berfikir dan terdiam.

Tiga hari menjelang 14 Februari, Reni mengajak adik perempuannya berbelanja mencari hadiah untuk ketiga sahabatnya. Mereka sedang membicarakan tentang memberi sesuatu kepada seorang cowok. “Bukan begitu. Tapi ya… rata-rata cowok kalo dikasih ini.. itu.. malah ngelunjak, Iho. Percaya deh sama kakak.” Reni mulai nyerocos tentang pemikirannya soal cowok. “ Maksud kakak, dikasih apa?” Tanya Vera. “Ya… kayak ini misalnya dibeliin baju, topi, dibayarin makan, ongkos. Dia malah keenakan, nanti malah dia minta ini lah… minta itu lah… cowok kayak gitu namanya gak ada tanggung jawabnya.” “Tanggungjawab?? Tanggungjawab apa??” Tanya Vera menyela perkataan kakaknya. “Tanggung jawab sebagai cowok dong sebagai pacar. Kalau gak tanggungjawab namanya harga diri tuh cowok rendah, kesannya dibeli.” Jelas Reni pada adiknya. Vera membulatkan bibirnya dan mengangguk pelan. “Kayak diapain aja, mesti tanggung jawab segala.” Gumam Vera.

“Ehh… enak aja. Dia itu pacar kamu. Harusnya dia bertanggung jawab atas kamu karena kamu pacaran sama dia. Dari mulai makan minum, dan yang lainnya saat pacaran harus si cowok yang bayar.” Sahut Reni mendengar ucapan adiknya. “ Koq gitu…? Cewek matre dong…” tanya Vera untuk kesekian kalinya. “ Lho…. Bukannya matre, tapi kalo cewek mulu yang bayar, itu cowok gak ada apa-apanya…. Cowok BELI-an.” Jelas Reni. “ Kalo kecopetan, gimana ?” Tanya Vera untuk kesekian kali. “ Ya… sekali-sekali sich …. Boleh. Tapi jangan keseringan. Lagian kebutuhan cewek itu lebih banyak dari pada cowok. Mulai dari pakaian dalam, banyakkan mana hayo…? Cowok apa cewek ? trus penampilan … kamu mau, saat pacaran cowok kamu ngeliatin cewek lain hanya karena penampilan doi lebih oke dibanding kamu?” Reni melirik pembeli lain yang kebetulan berada di dekat mereka. Kulitnya putih mulus, anting yang berkilauan, bulu mata yang lentik, bibir yang merah merekah, pakaian yang modis dan sandal high heels cantik membuat Vera terkesima.

“Sudah ah…. Laper nich… cari makan yuk !” Reni berdiri mengantri dikasir bersama Vera dan memasuki restoran makanan cepat saji. Reni sudah tak sabar menunggu pesanannya diantarkan. Seorang pelayan restoran datang membawa pesanan, Reni mempertegas wajahnya menatap pelayan tersebut. “Deka?!” jerit Reni. “ Eh…. Reni….” Sahut Deka. “Lo… kerja disini ? Pantes… ngilang gitu aja. Gak ada kabarnya.” Sahut Reni. Deka hanya tersenyum ramah dan meninggalkan meja.

“Kakak kenal?” Tanya Vera. Reni mengangguk. “Teman kampus.” Sahut Reni. ‘Kebetulan. Valentine ASRI sebentar lagi, mungkin gw bisa minta tolong Deka lagih nich…. Awet banget, tiga tahun berturut-turut yang gw bawa Deka.’ Pikir Reni. Hampir satu jam Reni menunggu kedatangan Deka.

“Kak… Pulang yuk. Udah 1/2 5 sore nich…” Vera mulai ngambek. “ Bentar!” Reni celingak celinguk. ‘mana sih ?! si Deka.’ Pikir Reni. “ Ver, pesen minum gih… kali aja temen kakak tadi muncul lagi. ada perlu nich…” Suruh Reni. “Oh… jadi nungguin temen kakak itu, siapa namanya ?” Tanya Vera. “Deka.” Jawab Reni singkat.

“Mbak… mbak numpang tanya… Deka temen mbak kemana ya?” tanya Vera pada pelayan yang sedang melintas. “Deka?! Yang putih cakep itu ?! dia udah pulang dari jam 4 tadi. Lagi marahan ya… mbak?!” tanya pelayan itu pada Reni. Reni memungut plastik belanjaannya sambil tersenyum kecil pada pelayan. “Oh ya mbak… cowok mbak sombong banget Iho… sama cewek. Mbak beruntung banget bisa dapetin Deka.” Pelayan itu nyerocos. “Maaf, terima kasih ya…” terpaksa Reni menyela pembicaraan dan pergi tergesa-gesa. Vera nyegir dan ngikik sendiri. “emm… ternyata mantan ya…” Goda Vera lagi. “Bukan…!! Udah diem ! awas ya…” Ancam Reni. “Udah sich kak…. Sak usah buru-buru. Lagian kak Deka udah pulang dari setengah jam lalu.. gak mungkin kesusul. Kecuali kakak mau kerumahnya.” ucap Vera menyadarkan langkah Reni yang melambat. ‘Aduh, siapa dong… yang bakal gw ajak valentine bareng taun ini ?’ pikir Reni cemas “Udah kak, gak usah disedihin, kalo jodoh pasti balikan lagi ama….”

“Vera !!! berapa kali kakak bilangin ! Deka bukan pacar kakak. Lagian, rata-rata cowok cakep itu gak bisa dipercaya !” kesal Reni mengingat paras pelayan yang memuji Deka cakep. “Kakak koq curiga begitu sich….?!” Vera mengerutkan dahi. “Lho…. Emang kenyataannya…” sela Reni. “Kalo semua cakep rata – rata gak baik, jarang atau sama sekali gak ada, trus … apa jaminan cowok yang gak cakep itu baik ?! kakak boleh berhati – hati atau curiga, tapi kalau terlalu juga gak baik. Gak semua cowok cakep itu jahat koq.. gak semua cowok jelek itu baik. Yang penting, cinta dan bagai mana kita menjaganya.” Ucapan Vera membuat Reni bergeming. ‘nich anak, sok tau juga tentang cinta.’ Pikir Reni. “Kamu… udah berapa kali pacaran ?” Tanya Reni curiga. Vera tersenyum nakal sambil mengacungkan kelima jarinya.

“ Hei, Ren !” panggil Deka yang tengah berlari kecil menyusul kedua bersaudara itu. “Lho… katanya udah pulang dari jam 4 ?” sahut Reni berbinar, malaikat penolongnya datang. “Iya…. Gw nungguin lo setengah jam didepan restoran… eh…elonya ngacir gitu aja. Malah ninggalin belanjaan lagi. Nich !” keluh Deka. “Belanjaan ?! Reni menghitung belanjaannya sebelum Vera memecah kebingungan. “Oh iya…. Belanjaan Vera. Maam.” Cengir Vera pada kakaknya. “Elo nungguin gw ?! Tumben. ” Tanya Reni pada Deka. “Oh… jadi ceritanya gak mau ditungguin nich ?! ya udah … gw duluan ya…w Sahut Deka. “Ee…. lya-iya …. Tungguin dong…” pinta Reni. “Gw tau. Bentar lagi Valentine ASRI, trus tampang-tampangnya belanja ama ade- kagak punya pacar khan?!” Ledek Deka. “Iya… iya … gw jomblo, pake bawa ade segala. Resek banget sich.w Reni melirik ke belakang kerah baju Deka. “Lo kemana aja ? ngilang dari kampus ? De-O?” Tanya Reni. Raut wajah sedih memancar dari wajah Deka mendengar kata-kata Reni. “Gw cuti, Ren !” jawab Deka. Reni terdiam menyusun kata – kata rnengajak Deka untuk Valentine ASRI ketiga kalinya. ” Rumah gw kerampokan” ucap Deka “Hah ?! hari gini masih ada kerampokan. ” jerit Vera. “Hussy…. Diem” hardik Reni pada adiknya. “Bokap gw kena tusuk, gw luka, nich… ” Deka menunjukan luka di belakang lehernya dan lengan kanannya. “Nyokap ama kedua ade lo gimana ?” Tanya Reni. “Untung sich…. Mereka enggak kenapa-napa. Yang digasak Cuma TV, Tape, Dvd, Hp, Motor Gw, Motor Bokap ama uang cicilan semester.” “Trus… lo udah lapor polisi ?” Tanya Reni lagi. “Udah. Tapi urusan barang balik gak jamin. Trus … kalo mau dikejar ada biayanya.” Sahut Deka. “Masa sich ?!” Reni tak percaya. Deka mengangkat bahunya. “Kalaupun dikejar, prosesnya lama dan berakhir di tumpukan kasus perampokan rumah secara acak.” Sahut Deka. “Ah… sok tau lo…! ” Reni mendorong pelan bahu Deka. Mereka berdua jadi nyengir. Deka tiba-tiba berkata “Eh…. Kalo gak salah, lo pernah ngomong kalo nanti lo punya cowok, lo bakal jahat ama dia, soalnya lo pernah bilang kalo…..”

“Kalo gw di jahatin terus.” Ucap mereka berbarengan.

“lya. Kenapa ?” Tanya Reni. “Udah ketemu cowok yang dijahatin ?” Tanya Deka. “Ya…. Enggak lah… waktu itu gw pengen ngerasain gimana sih rasanya nyakitin cowok seperti yang selama ini mantan-mantan gw lakuin buat nyakitin gw. Tapi… mungkin gw gak ditakdirin buat nyakitik cowok. Mungkin juga, gw salah pilih cinta sama mantan-mantan gw dulu.” Jelas Reni. Deka terdiam menatap Reni yang sibuk menyetop mobil angkutan. “Eh… besok Valentine jam 2 siang gw kerumah lo Ren ! OK.” Reni terkejut dan mengangguk melambaikan tangannya dari dalam mobil. ‘ya..ampun, lupa… untung Deka udah tau.’ Pikir Reni tenang.

Sepulangnya dari acara Valentine ASRI dirumah Siska. “Oh ya… seperti biasa. Acting lo bagus banget, Ka. Untung gw punya temen kayak lo. Kali ini lebih perhatian lagi…. Terharu banget gw. Acting lo bagus.” Puji Reni memasuki halaman rumahnya. “Oh… iya…. Ini.” Reni merogoh tas tangannya. “Satu jamnya 20 ribu, karna lo nemenin sampe 8 1/2 jam maka… seratus tujuh puluh ribu, bener gak ?!” Reni memaksa Deka menerima uang itu. “Gak usah.” Deka memasukkan uang itu kedalam tas Reni. “Apaan sich!! Kan perjanjiannya dari dulu kayak gitu…. ” Reni marah. Deka terdiam. “Lo terima gak ?!” ancam Reni. “Kenapa…..”

” Terima !!” jerit Reni tidak ingin Deka menolak lagi. Deka meraih dan menggenggam tangan Reni yang menyodorkan uang didepannya. “Kenapa kita gak bener-bener pacaran aja ? jadi… lo gak perlu bayar segala.” Ucap Deka. “Deka…. Kalaupun kita pacaran, gw tetep kasih uang ini, gw udah janji. Oke. Ambil!” Tegas Reni. “Gini aja. Pilih gw ambil ini duit atau lo pilih gw jadi pacar lo. Gimana ?” Tanya Deka tersenyum lebar. “Pe-de banget sich…. Loh ?!” Sahut Reni melihat cengiran lebar Deka. Senyuman Deka pudar, Deka mengambil uang dan memasukannya kekantong celana. Kemudian berbalik tanpa menatap wajah cemas Reni. Reni segera memeluk dan melingkarkan tangannya ke pinggang Deka. “Maaf.” Deka berbalik dan menggenggam jari – jemari Reni. ‘Duh…. Jadi salah tingkah nich.’ Reni tersenyum malu. “Selama tiga tahun ini, Valentine ASRI adalah hari terindah dari ratusan hari. Maukah kamu menjaga cinta ku ?” Tanya Deka. Dengan wajah merona bahagia, Reni mengangguk.w Gombal!!” Sahut Reni sambil tertawa.

1 Komentar (+add yours?)

  1. bangun widi raharjo
    Jan 10, 2010 @ 16:18:40

    ass
    pak foto anak2 nya mana ni pak?. saya jg pengen liad!!!!! foto perpisahan thn 2008-2009. alumni thn sgituan pak!!! salam hormat
    moga tambah bnak cewek cantik yg masuk.
    wassalam

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: